Bersyukur atas apa yang ada

Posted On Maret 15, 2017

Filed under Renungan
Tag: ,

Comments Dropped leave a response

Fil 4:11
Kukatakan ini bukanlah karena kekurangan, sebab aku telah
Belajar mencukupkan diri dalam segala keadaan.

Dua orang gelandangan sedang duduk mengobrol di sudut jalan. Gelandangan pertama berkata pada temannya, “Hidup ini memang susah. Tapi, seandainya saja saat ini aku punya uang satu juta, pasti hidupku bahagia.” Ternyata, obrolan kedua gelandangan itu didengar seorang jutawan yang sedang kebetulan lewat. Jutawan itu berhenti dan bertanya, “Maaf, saya dengar tadi Anda bilang hidup Anda akan bahagia jika Anda punya satu juta rupiah?” Tanyanya. “Benar sekali, Pak.” Jawab gelandangan itu. “Oke, saya akan beri Anda satu juta rupiah. Semoga Anda berbahagia” Jawab si jutawan murah hati itu sambil mengeluarkan dompetnya dan memberi seikat uang. Setelah sang jutawan pergi, apakah Anda bisa menebak apa yang akan dikatakan si gelandangan? Dia berkata pada temannya, “Wah, seandainya saja aku tadi bilang sepuluh juta!”

Nah, jika Anda berhasil menebak dengan benar, jangan-jangan itu salah satu tanda Anda juga sering berpikir demikian? Seandainya saja aku lahir di keluarga yang lebih bahagia. Seandainya saja aku tidak lahir di Indonesia. Seandainya saja aku punya kemampuan, kekayaan, popularitas, dan kesempatan seperti dirinya. Seandainya saja… Seandainya saja… Apakah ‘seandainya saja’ ini menjadi kata favorit dalam menggambarkan kehidupan Anda? Benjamin Franklin pernah berkata, “Rasa cukup membuat orang miskin menjadi kaya, tapi rasa tidak cukup membuat orang kaya menjadi miskin.”

Rasa cukup tidak ditentukan oleh apa yang kita punya. Namun, rasa cukup itu hanya ditentukan oleh bagaimana sikap kita terhadap apa yang terjadi dan apa yang kita miliki. Bukan impian yang membuat kita bahagia. Tapi, rasa syukurlah yang menentukannya. Saat kita terus melihat tetangga sebagai saingan. Saat kita hanya melihat ke atas, hanya berkumpul dengan kelompok yang membuat kita tampak malang dan menderita. Atau saat kita hanya mengukur segalanya dari materi, kita tidak akan pernah bisa merasa cukup. Jadi, mulai hari ini, berhati-hatilah jika kata “seandainya saja” lebih sering Anda ucapkan atau pikirkan ketimbang ucapan syukur. •

JCbu.. RS 

from Blogger http://bit.ly/2mq0DSL

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s