Membuat Manisan dari Kulit Jeruk

Membuat Manisan dari Kulit Jeruk .
Jika ada sampah kulit jeruk, janganlah di buang saudara – saudara.
Karena kita bisa membuat manisan dari kulit jeruk.
Cara membuat :

  1. Cucilah kulit jeruk hingga bersih. Gosok kulit terluar hingga hitam2nya menghilang.
  2. Rebuslah kulit jeruk yang sudah di cuci di dalam air mendidih yang sudah di masukkan gula sebanyak 5 sendok,sirih,dan air kapur. Rebus selama ±25mnt.
  3. Tiriskan jika sudah selesai,lalu dinginkan.
  4. Setelah dingin,bilas dgn air bersih. Dan keroklah bgian putih yg ada di dalam kulit jeruk.
  5. Rendam kulit jeruk di dalam air kapur selama ±2 jam. Air kapur berguna utk menghilangkan sepat pada kulit jeruk..
  6. Rendam di dalam air gula lagi. gula terserah selera. Rendam selama ±3jam.
  7. Tiriskan dan letakkan di baki atau semacamnya dan jemur hingga betul – betul kering.
  8. Kulit jeruk sudah jadi,utk mempercantik bisa menaburi dengan gula pasir atau disiram sirup.
sumber :CHEF RIRID
Iklan

Ponsel berefek positif bagi penderita Alzheimer

Sebuah penelitian yang dilakukan di University of South Florida menemukan bahwa penggunaan ponsel berefek positif bagi penderita Alzheimer.


National Geographic - Mega Structures CollectionPenelitian ini dilakukan terhadap 96 tikus yang gennya sudah dimodifikasi sehingga menderita Alzheimer. Tikus-tikus tersebut dipaparkan pada gelombang elektromagnetik berfrekuensi 918Mhz dua kali sehari dalam durasi satu jam. Pemaparan itu dilakukan selama tujuh hingga sembilan bulan–waktu yang setara dengan beberapa dekade bagi manusia. Pada tikus tua yang menderita Alzheimer, pemaparan gelombang elektromagnetik menyebabkan hilangnya beta-amyloid, fragmen protein yang terkumpul dalam otak penderita Alzheimer. Kerusakan yang terjadi pada daya ingat juga menghilang.

Tikus muda yang tidak memiliki tanda kerusakan ingatan terlindungi dari Alzheimer setelah beberapa bulan dipaparkan pada gelombang ponsel tersebut. Selain itu, daya ingatan tikus normal–gennya tidak diubah agar berpenyakit Alzheimer–meningkat setelah terpapar gelombang elektromagnetik.


Penelitian ini merupakan penelitian pertama yang melihat dampak jangka panjang penggunaan ponsel pada tikus atau manusia. Hasilnya mengejutkan. “Saat penelitian ini dimulai, kami punya hipotesis kalau medan elektromagnet berbahaya bagi tikus yang memiliki Alzheimer,” kata Professor Gary Arendash dari University of Southern Floida.

Dari hasil penelitian ini, para peneliti berharap penggunaan elektromagnetik ini dapat menjadi penyembuhan yang efektif bagi penderita Alzheimer.

Selama bertahun-tahun penggunaan telepon genggam dipercaya dapat menyebabkan kanker otak karena radiasi yang dihasilkan sangat tinggi. (Stephanie Silitonga, Herald Sun)